YIMM lebih memntingkan kepuasan konsumen dari pada Market share

12027496_1695150704029950_3111094315912942711_n

OrongOrong.com

Hello sobat semua, dimana pun anda berada. Menarik sekali mengetahui berita dari kang IWB tentang mesin DOHC yamaha di kelas 150cc. Namun yang membuat ane tertarik bukanlah mesin DOHC dari yamaha di kelas 150cc melainkan tentang penjualan yamaha yang masih di bawah kompetitor ( AHM ).

Di situ di jelaskan oleh kang IWB bahwa yamaha tidak memetingkan masalah market share melainkan lebih mementingkan kepuasan konsumen, weleh………… mak jleb……… ternyata beda pandangan nich. Kalau pabrikan sebelah jelas market share adalah yang utama karena menyangkut keuntungan yang berlebih namun berbeda sekali dengan YIMM. Begini penuturan pak maskur GM marketing YIMM ;

“Kita santai koq mz. Dari dulu kita hanya ingin memuaskan konsumen. Market share bukanlah utama bagi kami. Pabrik kita hanya 2 sementara sebelah 4. Secara hitungan matematika mana mungkin kita bisa menang. Dan jikapun saat ini kami menang berarti yang pinter siapa??. Hayo….bener nggak?

Wajar sich dan realistis apa yang dikatakan oleh pak maskur, bagaimanapun juga jumlah kapasitas produksinya saja masih kalah masak mau mengalahkan yang lebih besar. Ini yang utama jadi tidak sesumbar pasti mengalahkan kompetitor, namun apakah bener kalau market share itu tidak terlalu penting, lha pendapatan kan di dapat dari penjualan kalau penjualan moncer kan untungnya juga moncer apalagi kalau menguasai market share. piye menurutmu?

11116396_10153108900337039_6051838990055434773_o

Namun dengan mementingkan kepuasan konsumen bukan tidak mungkin kalau nantinya konsumen akan tahu bagaimana kwalitas prestige yang di dapatkan dari sebuah brand itu sendiri kan bisa jadi pengalaman. Kalau konsumen puas mosok mau pindah ke yang lain kecuali kalau konsumen itu tidak puas dan banyak komplain mau tidak mau harus pindah haluan dan tak ingin masuk ke dalam jurang untuk kedua kalinya.

Mungkin cuma itu yang bisa di simpulkan menurut pandangan ane. mungkin ada pendapat lain monggo di share …………..

44 Comments

  1. gini ,

    dgn banyaknya pembeli barang kita, otomatis ms naek,

    biasanya untung naek

    otomatis kita bisa buat pabrik lagi,

    sehingga konsumen ngak nunggu lama buat beli barang

    bangun pabrik khan ngak cuma buat dipajang doang,

    kaya pabrik kawaski di karawang yg ngangur,

    mau bikim motor , kalu yg beli dikit, yach ngapain,

    balik modal ngak, rugi yach, akhirnya stop ngak beroperasi pabriknya

  2. klo saya sih beli motor ya Yamaha….beli mobil ya Honda (kuatnya merk jepang sih..wkwkwk) ….gak peduli kedua brand itu msnya nomer 2……yang penting saya puas….daripada ikutan beli karena ms tapi gerundel pas numpaki….??

  3. Ada Raja Matic dan bebek, ada Raja Sport Medium, ada juga Raja Sport Premium. Semua ada bagiannya. Gak usah serakah.
    Si Raja matic kalo mau jadi raja sport, ya …. jauh lebih mudah naikin selera rider Maticnya ketimbang ngerubah mindset penyemplak sport. Sayangnya fbh lebih suka matic, ogah naik kelas ke sport. Jadi berat buat AHM kalo godain rider sport yang lebih rasional dengan koar-koar mesin 1/2DOHC.
    Si Raja Sport 150cc kalo mau jadi Raja Matic, ya rebut kembali matiker yang dulu doyan Mio pake matic yang lebih superior. Sayangnya Yamaha selalu bikin matic serba tanggung. Jadinya alamat susah kalo mau jadi raja matic lagi.
    Kesimpulannya, sudahlah nikmati saja yang jadi bagiannya. Gak usah ngotot-ngotoan pengen jadi jawara semuanya. Yang ada bikin motor ngasal jadi karena kejar tayang atau motor yang tak berkarakter !!!
    Sorry kepanjangan …

    • fbh kebayeken bapak-bapak/anak muda kebapak-bapak,

      mereka cari motor yang mudah dioperasiken, matic lah solusinya

      temen kantor tadinya pake jupe, eh pindah ke matic pake vario,

      katanya biar ngak pegel kaki ,

      fby kebayeken anak muda enegrgik, msh kuat tenaganya,

      msh cari jati diri, yach mesti motor yg keren dan kenceng

      • Itulah makanya sport Honda gak bakalan bisa kudeta sport Yamaha. (Kecuali Honda bikin sport yang lebih murah lagi dari Verza). Karena FBH masih lebih milih ngangkang ketimbang nyemplak !!!

  4. Wkwkwkw ko banyak2an pabrik
    La salah sendiri ga invest bangun pabrik tuk memberdayakan tempat dia berjualan
    Malah dana di hambur2 buat promo jdi sponsor dari taun ketaun ngiklan di tv g hnti2 en yg pasti di bawa kejepang wong kepemilikan tunggal
    Lgan klo produksi banyak trus yg beli dikit sapa suruh beli? Salesnya suruh bli sendiri ja wong motor rakitan taun2 lawas masih ada

  5. kepuasan konsumen berbanding lurus dengan ms
    produktivitas berbanding lurus dengan daya jual

    kalo ms bagus berarti konsumen udah puas, kalo gak puas bakal tergerus kok
    kalo daya jual bagus bakal ada peningkatan produktivitas (nambah pabrik)

    selama belum bisa bikin keduanya bagus mending fokus di pabrik aja deh ekekekekekeke 😀

  6. Mengutamakan kepuasan konsumen…
    Puas kalo beli cash dicuekin…
    Puas kalo beli di arahkan kredit…
    Puas kalo beli produk “hot” harus bayar lebih alias upping price…
    Pokoknya puasss…

  7. hua .ha..ha…
    projek tambahan NMAX (shock lembut) beli terpisah …..apa itu tdk demi MS
    klo gk mentingan MS ganti aja secara gratis atau konsumen pilih shok keras apa shock lembut

    klo ada yang bilang gak mentingin MS; ane mau bisikin di kupingnya TAIK

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Ini dia 10 motor terlaris indonesia 2015 | OrongOrong.Com
  2. AHM ; Tujuan kami bukan pemimpin pasar | OrongOrong.Com

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*